Konsultasi Ustadz. Silahkan Salam, perkenalkan diri (nama, umur, lokasi) dan sampaikan pertanyaan singkat padat.

Ust. M. Niam

Whatsapp: +998903559836
Ustdzh Kamilia
Ust. Arif Hidayat

Kirim Artikel

Kami menerima kiriman tulisan untuk melengkapi referensi Islam yang termuat di website ini.
Silahkan kirim ke redaksi

Menyebut Nama Allah di Kamar kecil Cetak E-mail
Ditulis oleh Dewan Asatidz   
------- Tanya ------- Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh Saya pernah mendengar bahwa saat kita berada di dalam kamar mandi haram hukumnya apabila menjawab salam. Yang ingin saya tanyakan apakah ini benar? kalau benar surat atau hadis apa yang mendasari hukum ini? Bagaimana dengan wanita yang menggunakan kalung bertulisan Allah atau ayat al'quran, bolehkan masuk ke kamar mandi dan masih menggunakan kalung tersebut? Sekian dan terimakasih Wassalamu'alaikum wr.wb Wati ===== Siti Rahmawati --------- Jawab --------- Assalamu'alaikum wr. wb. Ulama menuturkan beberapa kondisi dimakruhkan mengucapkan salam, yaitu : 1. Kepada seseorang yang sedang sibuk dengan buang air besar atau kecil atau sedang di kamar kecil, mengucapkan salam hukumnya makruh dan menjawabnya juga makruh. Dalam riwayat Muslim dari Ibu Umar, seseorang mengucapkan salam kepada Rasulullah s.a.w. ketika beliau sedang kencing, beliau tidak menjawabnya. Dalam riwayat Abu Dawud Rasulullah memberi alasan "Aku tidak suka menyebut nama Allah kecuali dalam keadaan suci" 2. Kepada orang yang sedang shalat atau adzan/iqamah. Bila menjawab maka batal shalatnya karena mengucapkan sesuatu selain bacaan shalat. Dalam kondisi shalat bila diucapi salah bisa menjawabnya dengan isyarat atau dalam hati, atau menjawabnya setelah salam. Orang yang sedang adzan tidak wajib menjawab salam. 3. Kepada orang yang sedang tidur terlelap atau dalam keadaan ngantuk. 4. Orang yang sedang mengunyah makanan atau sedang minum. Bila diucapi salam sebaiknya menjawab setelah selesai manelan makanan atau selesai minum. 5. Kepada orang yang sedang mendengarkan khutbah Jum'at, karena diam dan mendengarkan khutbah hukumnya wajib atau sunnah. 6. Kepada orang yang sedang membaca al-Qur'an. Bila diucapi salam orang tersebut sebaiknya menghentikan sejenak bacaannya dan menjawab salam. Demikian juga kepada orang yang sedang membaca talbiyah ketika ihram. 7. Kepada wanita cantik yang belum kenal, kerana disangsikan tujuannya. 8. Kepada orang fasik yang tidak mau bertobat. 9. Memulai salam kepada non muslim. 10. Kepada orang yang sedang mabok atau gila dan tidak sadarkan diri. Membawa kalung atau cincin yang tertulis tulisan al-Qur'an atau nama Allah ke kamar kecil hukumnya makruh. Dalam riwayat Tirmidzi dari Anas, Rasulllah s.a.w. senantiasa melepas cincinya ketika hendak masuk kamar kecil, karena cincin tersebut tertulis nama Allah. Syafi'i dan Hanafi mengatakan makruh membawa al-Qur'an atau tulisan-tulisan suci walaupun hanya sedikit ke dalam kamar kecil. Ini termasuk mata uang yang tertulis nama Allah. Maliki dan Hanbali bahkan mengatakan haram, kecuali bila dikhawatirkan hilang bila ditinggal di luar. Wassalam Muhammad Niam Dari Fatawa Azhariyah, 1997
 
 

Sumbangkan Donasi

Alamat Donasi:
Bank Syariah Mandiri KCP Jepara
a/n: Kamilia Hamidah
(anggota Dewan Asatidz)
No Rek.:  7063550374

Catatan:
Donasi mohon dikonfirmasikan ke email donasi@pesantrenvirtual.com