[an error occurred while processing this directive] Diupdate terakhir: 05 Desember 2001
   Pesantren Virtual -> Pengajian Ramadhan 1422 H -> Puasa Ramadan

Jadwal Imsakiyah Ramadhan 1423 H untuk Jakarta
Pengajian Ramadhan 1422 H
Ceramah Ramadhan (4): Puasa Ramadan
Dimuat Kamis, 29 November 2001

"Hai orang-orang beriman! Puasa diwajibkan atasmu sebagaimana telah diwajibkan atas orang-orang sebelummu, agar kamu menjadi orang yang bertakwa.

(Menjalankannya) dalam beberapa hari tertentu, tapi jika salah seorang di antaramu sakit atau dalam perjalanan, maka (diwajibkan atasnya mengganti) sebanyak hari yang ditinggalkan pada hari-hari yang lain. Dan bagi mereka yang kesusahan menjalankannya (semisal, karena lanjut usia), maka diwajibkan memberi makan seorang miskin (membayar fidyah, tebusan). Namun, barangsiapa yang dengan rela mengerjakan kebaikan, maka hal ini lebih baik baginya. Dan berpuasa itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.

Bulan Ramadan yang pada bulan itu diturunkan al-Qur`an, sebuah petunjuk bagi manusia dan bukti-bukti nyata bagi petunjuk itu serta standar ukuran (untuk membedakan yang benar dan yang salah). Maka, barangsiapa di antaramu menyaksikan (bulan sabit sebagai tanda malam pertama) bulan Ramadan (di tempat tinggalnya), haruslah ia berpuasa pada bulan itu. Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (sehingga meninggalkan puasa), maka (diwajibkan atasnya mengganti puasa) sebanyak hari-hari (yang ditinggalkan) pada hari-hari yang lain (hari-hari selain bulan Ramadan). Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan Dia tak menghendaki kesukaran bagimu. (Dia ingin) agar kamu menyempurnakan jumlah yang sama (jumlah hari pada bulan Ramadan), dan agar kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang telah diberikan kepadamu, dan agar kamu berterima kasih" (Q., s. al-Baqarah/2: 183-185).

Al-Bukhārī dan Muslim meriwayatkan sebuah hadis Qudsi dari Abū Hurairah yang artinya "Setiap kebaikan diganjar dengan sepuluh sampai tujuh ratus kebaikan serupa, kecuali puasa. Puasa itu untuk-Ku dan Aku yang akan mengganjarnya."

Jelas, pahala puasa tak terhenti pada suatu batas. Pahalanya melebihi standar hitungan dan taksiran. Puasa merupakan indikasi keikhlasan terbesar. Puasa juga merupakan manifestasi ketabahan dan kesabaran. Allah berfirman: "Hanya orang-orang penyabarlah yang akan mendapatkan pahala sepenuhnya, tiada terhitung" (Q., s. al-Zumar/39: 10).

Keduanya juga meriwayatkan hadis senada, masih dari Abū Hurairah, dari Rasulullah saw., beliau bersabda: "Demi Zat yang jiwaku berada dalam genggamannya, sungguh! Bau busuk mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah dari pada harumnya parfum misk. Allah Yang Maha Agung berfirman: 'Sesungguhnya orang yang puasa meninggalkan syahwatnya, makan dan minumnya karena-Ku, maka puasanya adalah untuk-Ku dan Aku-lah yang akan mengganjarnya'."

Bukti terkuat atas keutamaan puasa adalah bau busuk mulut orang yang berpuasa. Bau busuk ini terjadi karena perubahan yang disebabkan puasa dan meninggalkan makan.

Tiada lagi bau harum, tak ada rasa sedap yang tersisa, bahkan bau mulut yang oleh kebiasaan tak disukai, hal itu di sisi Allah lebih harum dan lebih baik. Itu adalah bau yang paling harum dari orang berpuasa, lebih harum dibanding bau parfum misk yang biasa dipakai manusia.

Al-Bukhārī juga meriwayatkan sebuah hadis dari Mālik, dari Abū Zanād, dari al-A'raj, dari Abū Hurairah ra., dari Rasulullah saw.: "Puasa adalah benteng. Jika salah seorang di antaramu berpuasa, maka jangan berkata-kata kotor-yaitu jangan mengatakan ucapan yang tak sepantasnya diucapkan (karena tak senonoh atau jorok), dan jangan berlaku bodoh, seperti berbuat gaduh, takabur, arogan, dan congkak-dan jika seseorang memusuhinya atau mengejeknya, maka katakanlah: 'Sesungguhnya saya puasa. Sesungguhnya saya puasa'."

Maksud ungkapan "puasa adalah benteng" berarti: puasa merupakan pelindung dan penjaga dari kemaksiatan dan dari siksaan di hari Akhir.

Dari al-Ahnaf ibn Qays, dikatakan kepadanya: "Engkau sudah tua renta dan puasa akan membuatmu lemah". Al-Ahnaf menjawab: "Saya menyiapkannya untuk perjalanan yang panjang; bersabar dalam ketaatan kepada Allah swt. lebih ringan dari pada bersabar atas siksa-Nya."

Kedudukan dan Keutamaan Puasa dalam Agama dan Kehidupan

Puasa termasuk salah satu ajaran terpenting Islam. Rasulullah saw. menegaskan bahwa puasa merupakan salah satu dari lima rukun Islam yang menjadi pilar agama ini. Nabi saw. bersabda: "Islam dibangun di atas lima pilar: Kesaksian bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya, mendirikan salat, membayar zakat, puasa Ramadan, dan haji ke Baitullah bagi yang mampu menempuh perjalanannya".

Karena pentingnya puasa, tingginya kedudukan, dan besarnya manfaat bagi jasmani dan mental itulah Allah mewajibkan puasa kepada manusia melalui ajaran Islam. Juga, melalui ajaran-ajaran samawi terdahulu, sebelum Islam. Sebagaimana firman Allah 'Azza wa Jalla:

"Hai orang-orang beriman! Puasa diwajibkan atasmu sebagaimana telah diwajibkan atas orang-orang sebelummu, agar kamu menjadi orang yang bertakwa" (QS. al-Baqarah/2: 183).

Puasa merupakan penyucian jiwa, peninggian spirit; mengajarkan kepada manusia bagaimana mengangkat diri dari derajat hewan yang kebutuhannya hanya memenuhi perut; makan dan minum, mengajarkan kepada manusia bagaimana meninggikan diri mereka sampai ke derajat para malaikat yang menjadikan kedekatan kepada Allah, ibadah, dan takwa kepada-Nya sebagai makanan bagi ruh mereka. Puasa mendidik untuk membiasakan sifat sabar, mengekang hawa nafsu, membiasakan untuk menanggung beban berat, dan tabah dalam menghadapi liku-liku kehidupan.

Puasa menumbuhkan keutamaan sifat amanah dan ikhlas dalam berbuat; beribadah hanya karena Allah, bukan karena mengharapkan pujian dan mencari muka.

Puasa merupakan penjernihan jiwa dari noda-noda dunia dan godaan-godaannya; puasa merupakan pembebas jiwa dari jeratan kenikmatan dan keasyikan rendah dunia. Sehingga, melimpahnya materi tak akan mendominasi dan menguasai perilaku manusia dalam kehidupan ini. Bahkan perilaku terpuji dan daya spiritual luhurlah yang akan mendominasi kehidupan ini. Dengan hal itu, terwujud lah persaudaraan dan kecintaan manusia, juga terealisasi kerjasama antara individu dan masyarakat-suatu hal yang tak ditemukan pada kehidupan materialistis yang didengungkan bangsa-bangsa dunia saat ini, karena pengenyampingannya terhadap sisi spiritual-dan darinya lah diperoleh kemauan untuk hidup damai, aman, saling kerjasama dan mencinta.

Inilah spiritual tinggi, dan inilah kebijaksanaan-kebijakasanaan yang mengagumkan. Itulah sebagian keistimewaan dan buah puasa. Hal ini telah tunjukkan oleh al-Qur`an dalam ayat puasa dengan firman-Nya: "... agar kamu menjadi orang yang bertakwa" (QS. al-Baqarah/2:183). Nabi saw juga menunjukkan hal senada dalam sabdanya: "Puasa adalah benteng". Puasa membangkitkan kekuatan hati, ketakwaan hati, juga ketundukan kepada Allah semata. Puasa memadamkan beban-beban jiwa, semisal dengki, dendam, egois, angkuh dan sombong, dan menjaga jiwa dari tergelincir bersama hawa nafsu, dari kecenderungan memaksa dan sewenang-wenang, juga melindungi jiwa dari kekejian, tindakan amoral dan asusila.

Benar, puasa adalah sebaik-baik pendidik bagi manusia melalui hati yang jernih dan ikhlas dalam berbuat, juga melalui kesungguhan, kemantapan dan kuatnya niat. Keutamaan-keutamaan ini, semuanya adalah sumber kebaikan dan dasar dari sifat-sifat terpuji.

Seseorang yang mengekang dirinya sepanjang hari dari kebiasaan-kebiasaannya, seperti makan dan minum, dan dari keinginan-keinginan syahwat-seperti kenikmatan yang dihalalkan oleh Allah pada saat-saat selain puasa-, maka barangsiapa mengekang dirinya dari hal-hal halal semacam ini karena ketaatan kepada Allah, mematuhi hukum-hukum Allah, dan bermaksud untuk memperoleh ridha-Nya, tak syak lagi, ia akan mampu menahan dirinya dari hal-hal yang haram. Juga akan mampu menahan dirinya dari segala sesuatu yang dimurkai Allah.

Begitu pula perilakunya dalam masyarakat dan hubungannya dengan orang lain akan dijalani dengan penuh kejujuran, amanat, mentaati kesepakatan, menepati janji, tak berdusta dan tak suka bertengkar. Ia juga tak akan menipu, dan tiada berkhianat. Bahkan atas nama agama dan kehormatannya ia akan menjauhkan diri dari segala bentuk kemungkaran dan perilaku kotor, juga segala sesuatu yang dapat menghilangkan kehormatan, kemulian, dan keluhuran cita-citanya.

Inilah manfaat-manfaat puasa bagi manusia dengan kesehatan tubuh dan jasad mereka. Puasa baginya adalah pemelihara, penjaga kekuatan, pembersih organ-organ tubuh dari pengaruh cairan-cairan yang berbahaya-diungkapkan oleh paramedis bahwa ada cairan-cairan di dalam tubuh yang dapat menyebabkan kelainan dan penyakit.

(Oleh: Syaikh 'Abd-u 'l-Rahmān Tāj, Syaikh-u 'l-Azhar terdahulu, dikutip dari artikel di Majalah al-Azhar, edisi Ramadan Tahun 1376 H/Alih bahasa: Shocheh Ha.)

[]
Ikuti juga pengajian Ramadhan ini melalui email anda, tanpa harus membuka web site ini tiap hari. Caranya! Masukkan email anda di text-box, lalu klik tombol berikut.
Email anda:
[an error occurred while processing this directive]
  Halaman Yang Berhubungan
Jadwal Imsakiyah
Ceramah Ramadhan Sebelumnya
Ceramah Ramadhan Sesudahnya
Pengajian Sebelumnya
Pengajian Sesudahnya

[an error occurred while processing this directive]