Tidur dan Mencium Istri ketika Puasa

Pertanyaan:

Assalaamua’alaikum wr. wb.

Pak Uztad saya mau tanya:

  1. Bagaimana hukumnya puasa orang yang melakukan ciuman disiang hari dengan istrinya.
  2. Tidur seranjang dengan istri di siang hari tapi tidak melakukan jima’.

Wassalam,

Mukhamad Jainuri
Jawaban:

Yth. Sdr. Mukhamad Jainuri

Berciuman antara suami-istri di bulan Ramadan yang tidak sampai menggerakkan syahwat hukumnya boleh (misal pamitan pergi ke luar rumah seperti cium orang tua pada anaknya, red), namun bila sampai menggerakkan syahwat hukumnya makruh. Dalam sebuah hadis riwayat A’isyah berkata "Rasullullah saw menciumnya dan menyentuhnya dalam keadaan puasa, namun Rasulullah adalah orang yang paling bisa mengendalikan nafsunya" (H.R. Bukhari Muslim). Dalam riwayat lain Rasulullah melarang hal itu bagi yang berusia muda dan memperbolehkannya kepada yang sudah lanjut usia. (H.R. Abu Dawud riwayat Abu Hurairah).

Demikian pula diperbolehkan tidur seranjang dengan istri asalkan tidak sampai kepada syahwat. Bila itu semua sudah mengarah kepada hubungan suami-isteri (ijma’) maka hukumnya tentu saja diharamkan. Bukankah Allah telah memberikan waktu kepada kita untuk melakukannya secara lebih leluasa pada malam hari, seperti yang dijelaskan dalam ayat surah al-Baqarah ayat 187.

"Dihalalkan bagi kamu pada malam hari puasa bercampur dengan isteri-isteri kamu, mereka itu adalah pakaian, dan kamu pun adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwasannya kamu tidak dapat menahan nafsumu, karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka sekarang campurilah mereka dan carilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai malam,(tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beri’tikaf dalam mesjid. Itulah larangang Allah, maka janganlah kamu mendekatinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia, supaya mereka bertaqwa." (QS. 2 al-Baqarah: 187)

Demikian, selamat menjalankan ibadah puasa.

Wassalam

Muhammad Niam