Umrah dari Makkah

Tanya:

Bagaimana hukumnya kalau orang umrah mikat dari Jirana dan tan'im, dimana sebelumnya kita telah berada di Mekkah. Apakah ada perbedaan pendapat dari para ulama mengenai ini. Terima kasih.

Darwin – Jakbar

Jawab:

Yth. Bapak Darwin
Mikat umrah bagi orang yang tinggal di Makkah adalah perbatasan Tanah Haram dan Tanah Halal dari arah manapun. Namun mikat umrah bagi orang yang tinggal di Makkah yang lebih afdal menurut Imam Syafi'i adalah Ji'ranah, karena Rasulullah pernah umrah dari tempat tersebut, sebagaimana diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim. Kedua adalah Tan'im, karena Rasulullah saw. memerintahkan A'isyah untuk umrah dari tempat tersebut, dan kemudian Hudaibiyah.

Menurut Imam Hanafi dan Hanbali, mikat umrah bagi orang yang tinggal di Makkah, yang lebih afdal adalah Tan'im, kemudian Ji'ranah lalu Hudaibiyah. Menurut Imam Maliki, dianjurkan umrah dari Ji'ranah dan Tan'im.

Para ulama tidak berbeda pendapat bahwa umrah bisa dilaksanakan kapan saja, baik di musim haji maupun lainnya. Dalam sebuah hadist yang diriwayatkan Abu Daud, dari A'isyah berkata:
"Rasulullah s.a.w. pernah berumrah dua kali: pada bulan Dzulqa'dah dan Syawwal". Dalam hadist lain juga dikatakan bahwa "Umrah pada bulan Ramadhan menyamai pahala haji".

Seorang yang sudah tinggal di Makkah apakah boleh melakukan Umrah berkali-kali? Jumhur/mayoritas ulama (Hanafiyah, Syafi'iyah, Hanbaliyah) menyatakan bahwa tidak ada larangan untuk melakukan umrah berkali-kali. Dalam sebuah hadist yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim dari Anas disebutkan : "Rasulullah saw. pernah berumrah empat kali, semuanya di bulan Dzulqa'dah, sewaktu Beliau melaksanakan ibadah Haji". Hadist ini diperkuat oleh hadistnya Abu Hurairah: "Antara umrah ke umrah berikutnya adalah peleburan dosa (yang dilakukan antara keduanya)". Dan dalil yang paling kuat yang menunjukkan diperbolehkannya umrah berkali-kali bagi orang yang menunaikan ibadah haji dan sedang berada di Makkah, adalah hadist A'isyah di atas.

Imam Syafi'i bahkan menegaskan bahwa disunatkan untuk memperbanyak umrah, walaupun pada hari yang sama, karena ibadah umrah lebih utama daripada thawaf.

Hanya Malikiyah yang menyatakan makruh melakukan umrah berkali-kali dalam setahun. Alasannya, karena umrah adalah ibadah yang mencakup thawaf dan sa'i, maka tidak dilakukan kecuali sekali dalam setahun, layaknya ibadah Haji. Namun pendapat ini tidak didukung oleh dalil yang kuat.

Demikian, semoga bermanfaat. Wallahu A'lam.

Muhammad Niam