Zakat Tabungan

Assalamualaikum wr.wb Pengasuh PV yang terhormat berikut ini saya ada pertanyaan mengenai zakat untuk tabungan, seperti yang kita ketahui harta yang disimpan dalam bentuk tabungan apabila telah mencapai nishabnya dan haulnya maka harus terkena zakat sebagaimana perumpamaan untuk zakat emas dan perak. Tetapi bagaimana apabila tabungan tersebut untuk tujuan tertentu dalam rangka memenuhi kebutuhan pokok misalkan untuk melanjutkan sekolah, untuk biaya sekolah anak, untuk membeli rumah, dll, apakah tetap harus dikeluarkan zakatnya ? kalo dikeluarkan bagaimana perhitungannya ? Demikian disampaikan. Sebelumnya terima kasih. Wassalamualaikum wr.wb Puji Rahadin ——- Jawab ——- Seseorang terbilang kaya yg wajib zakat (dlm pandangan Islam) bila ia mempunyai harta yg melebihi kebutuhan pokok sehari-hari sampai detik saat dia harus membayar zakat, dan mencapai nishab. Jadi, siapapun selalu mempunyai kebutuhan pokok di masa mendatang, selama ia masih hidup. Kebutuhan makan dan tempat tinggal, setidaknya. Dengan demikian, walaupun sejumlah uang sudah dialokasikan utk pendidikan sekian tahun, makan sekian bulan, dll, kebutuhan yg pokok-pokok di masa depan, tetap harus dikeluarkan zakatnya. Seandainya syari’at menolerir kebutuhan-kebutuhan pokok di masa depan, hingga tidak diwajibkan zakat, bisa jadi nyaris tidak ada orang yg wajib zakat. Arif Hidayat NB. Untuk lebih jelasnya mengenai seluk beluk membayar zakat dipersilahkan mengunjungi rubrik zakat dan Ramadhan dalam situs kami www.pesantrenvirtual.com. Kami juga telah menyediakan kalkulator penghitungan zakat sesuai jenis harta yang dikeluarkan.